Satu Indonesia Kena Tipu, Bukannya Sehat Minum Air Rebusan Jahe Ternyata Berbahaya untuk Orang dengan Kondisi Seperti Ini

Ya, sejak tahun lalu, jahe mendadak naik daun karena dipercaya bisa meningkatkan kekebalan tubuh untuk menangkal virus corona masuk.

Alhasil, banyak Moms yang berbondong-bondong membeli jahe untuk persediaan di rumah.

Sifat jahe yang menghangatkan tubuh bikin satu Indonesia suka minum air rebusan jahe.

Selain itu, air rebusan jahe memang sudah terkenal sejak dulu sebagai obat herbal yang kaya manfaat.

Namun sayangnya, satu Indonesia seakan kena tipu. Sebab, air rebusan jahe ternyata sangat bahaya jika dikonsumsi dengan orang kondisi seperti ini:

Baca Juga: Di Balik Klaim Ampuh Menurunkan Tekanan Darah, Waspada Konsumsi Air Rebusan Jahe dan Serai Picu Efek Samping Berikut

Orang dengan gangguan darah

Minum air rebusan jahe mencegah pembekuan darah, ini berarti meningkatkan sirkulasi dan aliran darah.

Hal ini meningkatkan risiko pendarahan, terutama pada orang dengan kelainan darah atau mereka yang sedang menjalani pengobatan yang memperlambat pembekuan darah.

Orang dengan batu empedu

Minum air rebusan jahe merangsang produksi empedu sehingga tidak dianjurkan untuk orang yang menderita batu empedu.

Orang dengan Ulkus atau IB

Jahe segar telah dikaitkan dengan penyumbatan usus, sehingga orang yang menderita ulkus, penyakit radang usus atau usus yang tersumbat sangat disarankan untuk menghindarinya.

Orang yang akan melakukan operasi

Sebuah studi tahun 2007 menemukan bahwa minum air rebusan jahe sebelum operasi juga meningkatkan risiko pendarahan internal.

Para ahli kesehatan menyarankan untuk menghindari air rebusan jahe dua minggu sebelum operasi.

Ibu hamil

Jahe juga dapat menyebabkan kontraksi uterus.

Baca Juga: Tak Perlu Obat, Coba Buat Air Rebusan Jahe untuk Kurangi Kram saat Menstruasi dan Lihat Perubahannya

Jika Moms sedang hamil, konsultasikan dengan ahli kesehatan sebelum menggunakan jahe.

Selain itu, hindari minum teh jahe terutama di trimester terakhir karena ada peningkatan risiko pendarahan.

Orang-orang yang mengonsumsi obat tertentu

Jahe berinteraksi dengan obat-obatan tertentu termasuk antikoagulan, barbiturat, beta-blocker, obat insulin atau terapi anti-platelet.

Layanan medis dari National Institutes on Health mengungkapkan bahwa jahe juga mengganggu efek dari beberapa obat lain termasuk antasida karena merangsang produksi asam di lambung.

Orang yang memakai obat untuk jantung, antihistamin, perawatan kanker dan obat penurun berat badan juga harus menghindari rempah ini.

Orang dengan diabetes dan hipertensi

Jahe mungkin menurunkan gula darah dan tekanan darah, sehingga orang yang mengonsumsi obat untuk diabetes atau hipertensi harus berkonsultasi dengan ahli kesehatan sebelum mengonsumsi jahe dalam bentuk apa pun.

Jahe menekan nafsu makan

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam "Metabolism: Clinical and Experimental" tahun 2012, jahe mengurangi nafsu makan dengan memberikan rasa kenyang.

Para peneliti menjelaskan bahwa jahe memengaruhi kadar serotonin dalam darah, maka terjadilah efek pengekangan pada nafsu makan.Ini berarti minum air rebusan jahe harus dihindari oleh orang yang mencoba menambah berat badan.

Baca Juga: Enggak Perlu Perawatan Mahal-mahal, Ternyata Bau Kaki Bisa Hilang Seketika dengan Air Rebusan Jahe, Mau Coba?

Jahe berinteraksi dengan beberapa herbal

Kecuali untuk obat-obatan, jahe juga mengganggu herbal yang merangsang aliran darah dan memperlambat pembekuan darah.

Ini termasuk cengkeh, bawang putih, gingko biloba.

Minum air rebusan jahe dengan rempah-rempah tersebut menempatkan Moms pada risiko perdarahan yang lebih tinggi.[Nakita.id]

Post a Comment

Previous Post Next Post